Negara tempat poker diakui sebagai olahraga

Les pays où le poker est reconnu comme un sport

Poker telah terlibat dalam perjuangan selama bertahun-tahun agar masyarakat akhirnya mengenalinya karena nilai sebenarnya, yaitu sebagai olahraga mental. Disiplin ini memadukan praktik kartu dengan gagasan taruhan, semuanya dilengkapi dengan faktor keberuntungan yang tidak mungkin disangkal. Tapi itu juga membutuhkan kualitas tertentu, seperti pembuatan strategi poker yang efektif atau pentingnya mengetahui cara melatih otak dan kemampuan kognitif Anda di setiap permainan. Di sekitar meja, keberuntungan saja tidak akan pernah cukup, karena Anda juga harus tahu cara menyesuaikan permainan sesuai dengan posisi Anda, dan ini tidak diberikan kepada semua orang. Ini adalah keterampilan yang hanya bisa dikuasai oleh pemain terbaik.

Selain itu, fakta sederhana bahwa ada pemain yang lebih baik daripada yang lain bertentangan dengan gagasan yang diterima bahwa poker hanyalah permainan yang didominasi oleh kebetulan. Dilema sebenarnya adalah persentase mana yang lebih tinggi dalam permainan poker, keterampilan, atau keberuntungan. Dalam upaya untuk menjawab pertanyaan ini, beberapa studi ilmiah telah dilakukan dan hasilnya kadang condong ke satu arah, kadang ke arah lain. Sejujurnya, kedua hipotesis bisa jadi benar.

Jadi, apakah tidak adil memandang poker hanya sebagai aktivitas yang ditunggangi keberuntungan? Tidak diragukan lagi, karena jelas bahwa faktor psikologis memainkan peran yang menentukan di sini. Pada tahun 2010, Asosiasi Olahraga Mental Internasional (IMSA) mencoba menggebrak meja dengan memasukkan poker ke dalam institusinya, secara efektif memberinya nama olahraga pikiran. Teman-temannya seperti catur, dam, bridge atau mahjong menyambutnya dengan tangan terbuka. Terlepas dari segalanya, upaya ini tidak cukup untuk sebagian besar penduduk, yang tidak ada hubungannya dengan rekomendasi IMSA.

Dan itulah mengapa poker tidak pernah benar-benar dianggap sebagai olahraga tersendiri dan karena itu tidak dapat mencapai ambisinya yang tinggi, dan khususnya suatu hari dapat diwakili di Olimpiade. Namun ada beberapa negara yang mendengarkan argumen IMSA dan setuju untuk mengakui poker sebagai olahraga sejati. Tentang negara-negara inilah yang akan kita bicarakan sekarang.

Brazil

Yang pertama dari semua negara adalah Brasil. Bangsa Carioca memiliki komunitas pemain yang besar, beberapa di antaranya sangat terkenal dan telah meraih sukses besar baik dalam turnamen online maupun kompetisi tatap muka. Ini memutuskan Konfederasi Texas Hold’em Brasil untuk meluncurkan seluruh proses pada Januari 2009, dengan tujuan meyakinkan pemerintah Brasil untuk mengakui poker sebagai olahraga resmi. Butuh waktu 3 tahun, tetapi Kementerian Olahraga akhirnya mengabulkan permintaan mereka pada tahun 2012, dan poker resmi menjadi olahraga.

“Olahraga poker adalah bentuk kompetisi yang mengharuskan para praktisi menggabungkan kecerdasan, keterampilan sosial, dan kapasitas mental untuk berhasil,” kata pemerintah Brasil. Hal ini memungkinkan terciptanya sirkuit profesional yang solid di wilayah tersebut, tetapi juga untuk meluncurkan kegilaan poker yang sesungguhnya di antara yang termuda yang mempelajari aturan poker sejak usia dini, meskipun tidak mungkin bagi mereka untuk berpartisipasi dalam turnamen sebelum mayoritas mereka. .

Langkah selanjutnya adalah melihat orang-orang dari lapisan masyarakat lain akhirnya tertarik pada peta. Yang paling menonjol adalah para pesepakbola profesional yang melihat poker sebagai cara yang baik untuk terus merasakan adrenalin persaingan di usia ketika mereka tidak lagi mampu menahan beban fisik sepak bola. Nama-nama terkenal seperti Ronaldo, Julio Baptista atau Neymar Jr. adalah mereka yang membuka pintu poker bagi olahragawan profesional.

Argentina

Mengingat apa yang terjadi di Brasil, hanya masalah waktu sebelum negara-negara Amerika Latin lainnya menyadari bahwa jalan tetangga mereka adalah jalan yang benar. Dan terutama karena popularitas dan praktik poker terus berkembang di benua ini. Tahun 2012 menyaksikan pembentukan Federasi Poker Amerika Latin, yang bergabung dengan sebagian besar negara di Amerika Selatan, serta Konfederasi Olahraga Poker Pan Amerika, yang memengaruhi wilayah lain di Amerika.

Dan raksasa Amerika Latin lainnya, Argentina, meluangkan waktu untuk mendeklarasikan poker sebagai olahraga tersendiri, tetapi negara tersebut akhirnya membuat lompatan pada tahun 2021, yang merupakan kemenangan besar bagi negara tersebut. Konfederasi Olahraga Argentina. Keduanya berhasil melegitimasi disiplin ini, dengan harapan akhirnya mengakhiri kriminalisasi para praktisi dan profesional poker yang paling tekun.

Meksiko

Meksiko adalah negara lain yang mengakui poker pada nilai wajarnya pada tahun 2017, khususnya berkat Asosiasi Resmi Wilayah Aztec. Namun, tidak ada yang mudah, dan mereka harus mengembangkan anak perusahaan di beberapa negara bagian untuk membuat jaringan yang cukup besar untuk meyakinkan Komisi Nasional Budaya Jasmani dan Olahraga, yang memiliki kata terakhir dalam masalah ini.

Bagi orang Meksiko, hasil positif yang diumumkan oleh komisi ini terjadi pada tahun yang sama dengan penyelenggaraan kejuaraan nasional pertama, yang tidak diragukan lagi merupakan berita terbaik untuk semua penggemar poker di negara yang sama. Terutama karena turnamen ini menawarkan kemungkinan memainkan varian poker yang cukup sederhana serta yang lainnya disediakan untuk para profesional. Pada akhirnya, poker dapat diakses oleh semua orang.

Memang

Kami akan mengakhiri presentasi kami dengan berbicara tentang kasus India, meskipun situasi di negara ini agak khusus. Memang, perjudian dilarang di seluruh wilayah India, tetapi setiap negara bagian dapat melawan undang-undang ini dengan memberlakukan undang-undangnya sendiri, mengikuti contoh yang sangat mirip dengan sistem politik Amerika Serikat. Jadi beberapa negara bagian di India menganggap poker sebagai olahraga di mana memiliki keterampilan diperlukan untuk menang, sementara itu dilarang untuk dimainkan di wilayah lain.

Author: Jason Hall